Selalu Ada Hal Yang Belum Kita Tahu

  • tips untuk meningkatkan Daya Pikir Anda

    Anda gampang lupa? Hati-hati, bisa jadi kapasitas otak Anda mulai menurun. Untukmencegahnya, Anda bisa melakukan aktivias sederhana namun mendukung kesehatan otak ANda. Situs Men's Health berbagi tips berikut ini: ....

  • Penyebab dan Bahaya Angin Duduk

    Penyakit ini ditandai penimbunan udara di dalam rongga dada dan pleura di sekeliling paru-paru yang menyebabkan paru-paru kolaps....

  • Ruang Kosong di Tata Surya?

    Alam semesta setelah Dentuman Besar adalah nebula yang hanya terdiri dari hidrogen dan helium....

  • Ukur Konsentrasimu

    coba uji sampai mana kamu bisa berkonsentrasi ...

  • Sistem Pendidikan

    kebanyakan orang sukses adalah akibat tempaan hidup yang keras bukan karena pendidikannya ...


http://images.detik.com/content/2009/07/31/766/SAKIT-PERUT-LUAR.jpg

Informasi Lengkap Tentang Penyebab dan Bahaya Angin Duduk Atau Pneumotoraks Pneumotoraks, demikian nama lain penyakit yang kerap disebut angin duduk oleh masyarakat. Jika tidak cepat diantisipasi, penyakit ini juga dapat menyebabkan kematian.
Penyakit ini ditandai penimbunan udara di dalam rongga dada dan pleura di sekeliling paru-paru yang menyebabkan paru-paru kolaps. "Pleura adalah rongga yang terletak di antara selaput yang melapisi paru-paru dan rongga dada." kata dr. Pad Dilangga, Sp.P.
Dilanjutkannya, penumotoraks atau pneumora terjadi karena pecahnya selubung atau lapisan luar paru-paru akibat tekanan di dalam dada atau intratoraka yang sangat tinggi.
"Pneumotoraks terbagi menjadi tiga macam. Yakni pneumotoraks terbuka, tertutup, dan ventil. Pada kasus pneumotoraks terbuka, udara bebas keluar masuk rongga pleura karena terdapat hubungan langsung yang terbuka antara bronkus atau udara luar dengan rongga pleura," terang dokter spesial paru-paru ini.
Pada pneumotoraks tertutup sudah tidak terdapat aliran udara antara rongga pleura dengan bronkus atau dunia luar karena fistel atau saluran sudah tertutup. "Sedangkan pada pneumotoraks ventil, udara dan bronkus atau dunia luar dapat masuk ke dalam rongga pleura pada saat inspirasi, tetapi tidak bisa keluar pada waktu ekspirasi karena terdapat fistel yang bersifat sebagai katup. Makin lama volume dan tekanan udara di dalam rongga pleura kian tinggi akibat penumpukan udara di sana," urainya.
Dari tiga jenis ini, pneumoraks jenis ventil yang paling membahayakan. "Pneumotoraks dapat diketahui dari gejala-gejala seperti sesak mendadak, nyeri dada, dan sesak semakin lama kian memberat terutama jenis ventil. Ini disebabkan udara kian lama makin banyak sehingga udara tersebut mendesak organ-organ yang ada di rongga dada seperti jantung dan pembuluh darah," kata Pad.
Pneumotoraks dapat terjadi tanpa diketahui dengan jelas faktor penyebabnya. Beberapa penyakit yang dapat menyebabkan pneumotoraks adalah tuberkulosis paru, asma, penyakit paru obstruktif kronik (penyakit yang disebabkan polusi dan rokok), serta penyakit bawaan (sejak lahir dinding paru sangat tipis).
Penanggulangan pnuemotoraks tergantung pada luas daerah yang terjangkit. "Bila sedikit, atau kurang 20 persen, cukup diobservasi saja. Namun bila sudah meluas atau lebih 20 persen harus dipasang water sealed drainage (WSD)," tutup Pad.

http://suaramedia.com/images/resized/images/stories/3berita/1_6_kesehatan/angin-duduk_tt_200_200.jpg
Pneumotoraks, demikian nama lain penyakit yang kerap disebut angin duduk oleh masyarakat. Jika tidak cepat diantisipasi, penyakit ini juga dapat menyebabkan kematian. (foto: tutorize)

1. Angin duduk adalah istilah awam untuk serangan jantung (infark miokard akut). Serangan jantung terjadi karena sumbatan mendadak pembuluh darah koroner, yaitu pembuluh darah yang memasok zat makanan dan oksigen ke jantung.
Bila tersumbat, maka jantung tidak mendapatkan zat makanan dan oksigen. Bila tidak segera ditolong, otot jantung akan rusak/mati. Bila kerusakan jantung luas, maka jantung tidak berfungsi dan bisa meyebabkan kematian.
2. Umumnya serangan jantung, didahului oleh adanya penyempitan pembuluh darah koroner. Penyempitan terjadi karena timbunan plak (tonjolan dinding pembuluh ke dalam liang pembuluh). Kolesterol sering menjadi pemicu timbulnya plak tersebut.
3. Sebanyak 60% (enam puluh persen) penderita serangan jantung mengeluh nyeri dada di bagian tengah dada. Biasanya menjalar ke lengan kiri, leher atau tembus ke belakang dan sering disertai keringat dingin yang banyak.
4. Faktor keturunan cukup berperan untuk terjadinya plak koroner (penyakit jantung koroner).
5. Bila penderita serangan jantung segera dibawa ke rumah sakit yang memiliki fasilitas yang memadai, maka sumbatan koroner dapat segera di buka, baik secara farmakologi (menggunakan obat-obatan) maupun secara mekanis (pemasangan balon/cincin). Dengan demikian kerusakan otot jantung dapat dicegah.
Berikut adalah contoh kisah penderita angin duduk. Hari itu, Dina (32) meminta izin pulang lebih cepat dari kantornya. Sejak Pagi, Dina merasa pusing dan mual. "Aku masuk angin nih," keluhnya pada Fahmi (35), suaminya melalui telepon.

Setiba di rumah, Dina memesan bubur ayam serta teh panas untuk mengurangi rasa tak enak badan yang dideritanya. Setelah kerokan, ia mengoleskan minyak kayu putih ke seluruh badannya, sebelum beranjak tidur.


Lepas senja, Dina belum bangun juga, Fahmi yang baru saja pulang kantor. Menengok ke kamar, ditempat tidur Dina memang masih tertelungkup, tapi....sudah tak bernapas lagi!


Wajahnya kebiruan, tampaknya, Dina menahan rasa sakit sesaat sebelum menghembuskan napas terakhirnya. Selain panik, suaminya juga bingung, Sejauh diketahuinya, selama ini kondisi kesehatan Dina baik-baik saja. Bahkan istrinya itu tergolong wanita gesit yang memiliki segudang aktivitas setiap harinya, Lantas, Penyakit "tersembunyi" apakah yang merenggut nyawa Dina?


Menurut dr. Djoko Maryono, DSPD, DSPJ, ahli internis dan kardiologi dari RS Pusat Pertamina, yang dialami Dina adalah Angina Pectoris. Orang-orang kita dulu biasa menyebutnya sebagai penyakit angin duduk.
Gejalanya memang mirip masuk angin biasa, hanya sedikit lebih berat. Tak mengherankan. Penyakit ini cenderung disepelekan.

Masuk angin yang satu ini ternyata bukanlah masuk angin biasa. "Yang biasa disebut angin duduk sesungguhnya adalah salah satu gejala penyakit jantung koroner, yang jika tidak segera ditangani penderitanya bisa langsung meninggal hanya dalam waktu 15-30 menit setelah serangan pertama" dr. Joko mengingatkan.


Karena itu, kematian yang terjadi sama sekali bukan akibat kerokan atau pengolesan minyak angin, seperti yang dilakukan Dina, melainkan karena tidak terdeteksinya kelainan pada jantung penderita. Padahal, seandainya sepulang kantor Dina langsung pergi ke Rumah Sakit atau ke dokter, dan bukannya malah kerokan dirumah yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan sang penyakit, mungkin nyawanya masih sempat terselamatkan.
http://www.tabloidnova.com/var/gramedia/storage/images/media/images/0sakit-perut/2092918-1-ind-ID/0sakit-perut_medium.jpg

Ciri-ciri pusing, mual dan kembung yang dialami penderita Angina Pectoris memang nyaris serupa dengan penyakit masuk angin biasa. Hanya penderita juga merasakan dada sesak, nyeri dibagian ulu hati, keluar keringat sebesar jagung, serta badan terasa dingin. Sayangnya, hal ini sering tidak disadari sebagai indikasi adanya gangguan pada jantung yang sifatnya kritis.


Menurut dr. Joko, 20% dari keluhan Angina Pectoris yang diperiksakan ke dokter atau rumah sakit ternyata terdeteksi sebagai penyakit jantung koroner akut. Penyakit ini merupakan gangguan pada jantung akibat adanya kelainan pada pembuluh koroner, sehingga darah tidak mampu mengantarkan zat-zat yang dibutuhkan oleh jaringan dinding rongga jantung. Karena itu, jika tidak terdeteksi sejak awal, penderitanya bisa mengalami sudden death.


Penyakit Angina Pectoris itu sendiri berupa perasaan tidak nyaman berkepanjangan, yang terjadi lebih dari 5 menit, akibat menurunnya tekanan darah yang memompa jantung. Akibatnya, jantung membutuhkan lebih banyak oksigen. Karena jantung tidak mampu memompa dengan sempurna, maka pembuluh darah mengadakan reaksi pemulihan berupa kontraksi guna mencukupi pengisian oksigen pada pompa jantung tadi, kontraksi itulah yang menimbulkan keringat dingin pada kulit.

Waspadai 'angin duduk'
Saat tubuh dalam kondisi drop, kata Inayah Budiasti, seorang dokter dari Klinik Hang Lekiu, Jakarta Selatan, virus atau mikroorganisme yang ukurannya lebih kecil dari bakteri yang masuk dalam tubuh tak bisa terbunuh oleh antibiotik alami yang dimiliki tubuh. Virus itu kemudian menggandakan tubuhnya hingga menimbulkan dispepsia.

Celakanya, virus ini bisa merajalela saat dingin berlebihan. Pada saat dingin, tubuh mengalami vasokontriksi alias penghematan kalori agar badan terasa hangat. Konsekuensinya, jika kondisi pasien drop, tubuh tak bisa menjalankan fungsinya membuang sampah dari sisa-sisa metabolisme yang seharusnya keluar dalam tubuh. "Pada kondisi seperti inilah penyakit apapun bisa masuk termasuk gejala awal masuk angin," ajar Sapawati Bardosono, dokter dari Departemen Nutrisi, Universitas Indonesia.

Jika tubuh tak bisa menolak serangan virus pada tahap ini, dispepsia biasanya akan berlanjut menjadi penyakit flu atau batuk. Lebih lagi, cuaca dingin umumnya juga mengakibatkan rambut-rambut dalam saluran pernafasan lambat bergerak. "Kelambatan inilah yang mengakibatkan lendir atau virus tak bisa keluar dari tubuh," ajar Sapawati. Jika itu terjadi, bersiaplah terkena serangan batuk dan pilek.

Meski begitu, Anda perlu mewaspadai dispepsia yang disertai munculnya banyak keringat serta nyeri di dada. Masyarakat awam menyebutkan "angin duduk". Sebenarnya ini serangan jantung koroner akut. "Bisa menimbulkan kematian dalam 15 hingga 30 detik," ajar Mulyadi, dokter dari Klinik Medizone. Jika itu terjadi, tentu tak ada jalan lain kecuali secepat mungkin menghubungi dokter.


No Response to "Penyebab dan Bahaya Angin Duduk"

Poskan Komentar